Hero of the day

Seperti biasa, hari Senin selalu diawali dengan keriweuhan yang menyebabkan aku berendevouz dengan miu-miu, ini berarti telat masuk kantor. Hari ini, telatku lebih parah daripada hari yang lain, soalnya, tadi pagi jam lima sempet bangun dan mengantarkan teman yang datang berkunjung ke shuttlenya Cipaganti Travel, setelah balik ke rumah, aku tidur lagi, berencana bangun jam enam (lumayan, masih setengah jam) tapi malah bangun jam delapan, whua…. padahal kantorku kan masupnya jam delapan…. langsung saja riweuh… peras lemon untuk diet (serius ini, diet) sambil masak air buat mandi.

Ah… jam setengah sembilan akhirnya siaplah daku untuk berangkat menuju tempat mencari nafkah ๐Ÿ˜€ . Sempet khawatir di jalan bakal padet soalnya hari pertama anak-anak sekolah, aduh… mesti alasan apalagi nih sama si bos klo telat banget, masak tiap hari ngaku bangun telat… ya memang bangun telat sih, tapi kok malu-maluin banget ya… ah, sutralah, memang kebo mau digimanain lagi, paling nanti kalaupun ditegur aku bakal pasang tampang bersalah agak malu-malu ditambah sedikit ekspresi gak akan bangun kesiangan lagi. Untungnya jalanan lancar… wah… hari baik gitu?! Semoga beruntung, nggak sampai setengah jam sudah nyampe kantor, paling gak, itu meminimalkan rasa malu, eh… rasa bersalah.

Rupanya, aku belum terlalu beruntung, sampai pertigaan Cangkorah yang kurang dari seratus meter dari jalan masuk kantorku, aku disuruh balik sama pak Polisi yang menutup akses jalan Batujajar ke arah Cimareme. Wah, ada pejabat lewat lagi neh… Hari Jum’at kemaren aku juga distop, karena ada Jendral yang habis berkunjung ke Kopasus, kalee… Aku sempat mencoba bernegosiasi, “pak, saya teh mau ke Indorama, deket situ… ” eh malah dibentak, “balik sana! Nggak boleh lewat sini!”

Whuh! Sebel, mau nyumpah-nyumpahin mereka, bales bentak-bentak mereka dengan kata-kata: saya ini meski buruh pabrik, tapi saya tetap warga negara Indonesia yang tiap bulan gajinya dipotong pajak untuk pendapatan negara untuk bikin jalan dan lain-lain, yang kenyataannya jalan untuk rakyat tetap lubang-lubang jelek, tapi meski begitu saya juga berhak untuk lewat jalan ini, ini kan jalan umum bukan jalan pejabat sajah, kalau pejabat nggak mau terganggu dengan rakyat, nggak mau ngantri di jalanan juga ya naik helikopter saja biar nggak macet, udah gak bisa bikin hidup rakyat membaik, jangan makin nyusahin orang banyak.

Ah, untungnya, tombol pengontrol marah yang merepet lagi berfungsi dengan baik. Sudahlah, aku muter aja, aku merepet juga belum tentu dikasih lewat belum tentu ada hasil, belum tentu uneg-unegku bakal nyampe ke telinga pejabat yang bersangkutan. Dan dengan perjuangan melintasi bukit dan lembah, serius ini, jalan pintas yang dulu pernah dikasih tau temanku itu memang jalannya bujugbuneng deh… naik turun bukit, jalannya makadam gitu trus sempit dan sebelahnya lembah dalam gitu, whua… takut tergelincir aja. Sepanjang jalan selain berdoa semoga miu-miu gak ngambek karena diajak lewat jalan yang ancur banget, aku juga berdoa minta kesabaran supaya tidak mengutuki pejabat sok penting yang mengakibatkan jalan ditutup sehingga aku harus mengorbankan waktuku dan bensinku juga kesabaranku untuk sampai di tempat tujuan. Sabar… sabar… katanya mau ikhlas dan pasrah juga selalu bersyukur… Sabar… sabar ajah… anggap saja aku sekarang sedang jadi pahlawan untuk negeri ini, berkorban bensin, waktu dan kesabaran untuk seorang pejabat yang sedang berkunjung di daerah Batujajar ini. Mantra yang cukup ampuh untuk menenangkan anak ayam yang sedang meledak-ledak. Membuat aku tersenyum, hehehe anak ayam jadi pahlawan!

Akhirnya, jam sepuluh kurang seprapat aku nyampe juga di kantor, wpfuh… langsung ribut nanya ke orang-orang, ada siapa sih kok jalanan sampai ditutup dan kami harus muter?

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono berkunjung ke Sanbe Farma.

Oh…

Bukan pejabat sok penting, benar-benar pejabat penting rupanya.

Pejabat penting, sangat penting tapi sepertinya bukan dia yang punya republik ini deh… jalan raya Batujajar kayanya milik rakyat umum deh… lagipula… Sanbe Farma kan jauh banget… di Cimareme sono, kenapa sampe Batujajar ditutup? Kenapa Polisi itu mbentak-mbentak suka hati dia?

Argh!

Sabar…. sabar… sabar…. anggap aja ini demi menjadi pahlawan, korban bensin, korban waktu, korban kesabaran…. sabar…. Lagipula pejabat yang sangat penting itu barusan menangis di Sidoarjo, barusan dapat pemandangan yang tidak mengenakan di Maluku, sabar… sudah, jangan disumpah-sumpahin lagi… sabar…

4 thoughts on “Hero of the day”

  1. “…saya juga berhak untuk lewat jalan ini, ini kan jalan umum bukan jalan pejabat sajah, kalau pejabat nggak mau terganggu dengan rakyat, nggak mau ngantri di jalanan juga ya naik helikopter saja biar nggak macet…”

    Setuju2. Vote Ruth as Bupati Bandung… hehehe..

    Di, kebeneran mau Pilkada nih di Kabupaten Bandung… sayangnya KTP gw kotamadya… bukan kabupaten, bisa gak ya nyalonin? ๐Ÿ˜€

  2. yg paling ngeselin, lagi jam padatnya lalu lintas, jalanan masih ditutup juga. kenapa lewatnya nggak pas jam kosong aja, gitu lho? ๐Ÿ˜›
    ah, untung masih ada blog buat tempat uneg2 yak..

    bener banget mpok, harusnya mereka pake helikopter ajah!
    untungnya lagi klo mereka baca blog ini… jadi tau apa uneg-unegnya rakyat jelata…. halah!

  3. Emang tuh kelakuan di seputar pejabat kadang malah lebih galak dari pejabatnya….

    kali takut kecolongan lagi seperti di maluku, yang di kibarin bendera RMS ya, soalnya baca di detik orang dah pada kumpul di alun-2 cimahi untuk berangkat ke cimareme mau demo …..

    habisnya, orang juga sudah putus asa bagaimana caranya menyampaikan aspirasi supaya didengar oleh yang berwenang, jadinya kalau mau apa-apa bawaannya demo terus… padahal demo juga tidak didengar, malah bikin susah yang lainnya juga. buat yang punya blog, hehehe, ya menyampah lewat blog saja…

  4. mending klo jalanan ditutup gara2 SBY mao lewat. nah ini gue minggu kmrn jalanan umum ditutup buat apa coba? buat maen bola!!! padahal deket situ ada lapangan bola!! itu kan jalanan umum bukan jalan punya bapaknya! >.<

    itu maksudnya biar dirimu berhenti trus nonton mereka main bola Lyn… ๐Ÿ˜€
    Ngemeng-ngemeng, area dimana SBY berkunjung itu jauh kok dari kantorku, klo gak salah sekitar 4,5 km, soale kawasan industri itu km 1, sedangkan ktrku km 5,5.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s