Raja Melayu – Masakan Sumatera

Setelah beberapakali gagal maning – gagal maning, akhirnya, kemarin terjadilah kerusuhan yang diinginkan di Rumoh Makan Raja Melayu. Sebenarnya, ‘kecelakaan’ juga sih mampir ke RM itu, awalnya, aku dan dua orang teman di kantor rindu pesta kepiting di resto Parit 9. Sayangnya, begitu sampai ternyata kepiting telor segar (yang masih hidup gitu, jadi kita bisa milih) yang diincar sudah habis, tinggal kepiting telor yang sekarat dan disimpan di kulkas… whuhuhuhu… kasian banget tuh kepiting… Karena khawatir rasa dan nikmat akan berkurang, kami memutuskan (sempet plolang-plolong dulu seh) untuk pindah ke RM, dengan asumsi lokasi paling dekat dan sudah pengen mencoba sejak jaman rikiplik.

Akhirnya melajulah kami ke RM. Begitu masuk ke RM, langsung disambut senyum manis dan ceria para waitress-nya… karena kelihatan agak-agak katro, mereka langsung tahu bahwa kami baru pertama datang, “baru pertama datang ya bu?” hah… bu? Kolot bener aku😦 . Pertama kali kami langsung disuguhi list minuman, sebab untuk makanan kami langsung bisa melihat bentuknya dan langsung ngambil, ada meja prasmanan begitu. Karena berasumsi, masakan melayu akan sangat berempah (dan ternyata memang iya kan…) aku memilih minuman yang rasanya segar dan netral, yaitu Liang tea, katanya ini dibuat dari daun alang-alang, sehingga bagus untuk yang sedang panas dalam, wah… aku kan gak panas dalam tapi panas dompet… bagus juga tak? Seorang teman sama denganku memilih Liang tea dan satu lagi memilih mixed juice, gak tau isinya apa aja… wong namanya mixed juice… eh, ada alang-alang juga gak ya? Eh, sambil memesan minuman, kami juga disuguhi welcome drink yang kali itu berupa rujak mentimun khas Aceh, segar dan manis! Seorang teman di JS yang pernah review RM bilang, bahwa welcome drinknya rujak Aceh yang segar, asam dan nikmat, maka aku dengan sangat nggak banget langsung nanya, “kok nggak rujak Aceh? Kata temen saya wd-nya rujak Aceh?” ternyata, rujak Aceh disajikan di hari Sabtu dan Minggu sajah. Baik, lain kali saya akan datang di hari Sabtu atau Minggu.

Tibalah saat memilih makanan…. whua…. bentuknya menggairahkan semua! Aku kan selalu laper mata, selalu kabitaeun kalo liat yang merah, kari… sambel… *waduh, menuliskannya saja aku mulai ngacai-ngacai lagi*. Sayangnya, menu andalan RM yaitu Gulai Kepala Kakap sudah habis… uh oh… kami telat sih datengnya. Nah, setelah mondar-mandir sambil menelan air liur dan menenangkan perut yang makin ribut, kami akhirnya memilih:

  1. Gulai Kepiting: untuk mengobati rindu kepiting telor… rasa kuah gulainya dahsyat… sayang daging kepitingnya gak banyak, kepitingnya kurus…
  2. Ayam Panggang Percik Molek: standar rasa ayam… cuma bumbunya saja yang beda, rempah-rempah kali… ada kunyit, trus lengkuas… dipanggang tapi tetap agak basah… enyak… enyak… enyak…
  3. Sate Kerang: menurutku ‘fail’… ah… sebenarnya enak, meski kurang pedas, tapi mungkin karena kami datangnya malam maka kerangnya agak terasa alot. Menurut kepala waitress yang sempet ngobrol lama sama kami, salah satu menu yang paling laris adalah sate kerang. Dia menyarankan kami agar datang siang, supaya bisa merasakan sate kerang yang segar.
  4. Ayam Balado: rasanya sama kayak yang di Simpang Raya Pasteur… tapi ada rasa sepet yangmembuat rasa rempah agak netral, oh ternyata ada cekokak-nya. Beruntung aku datang dengan seorang teman yang asalnya dari Medan, dia yang menjelaskan bahwa benda yang bulet-bulet mirip leunca dan rasanya sedikit kayak kacang yang sepet itu adalah cekokak. Oh… jadi ini yang membuat rasanya makin nendang.
  5. Sambal Cumi Hijau: Dahsyat! Cuminya empuk, sambelnya pedes (ya iyalah…) trus dimasak dengan potongan petai, meski aku gak suka makan petai, tapi aroma dan rasa petai yang sumriwing… ternyata bikin aku nambah nasi, lagi dan lagi…
  6. Kari Kambing: Oh, mau pingsan rasanya, enak banget! Sangat berempah tapi terasa ringan di lidah… kami menikmatinya bersama roti cane yang plain (tanpa bumbu kari). Temanku bilang, jadi mirip kayak makanan India yah… emh, bisa jadi tapi aku lebih suka yang ini. Roti Nan dan masakan India terlalu ‘kuat’ rasanya, ini lebih light dan…. ah… nikmat!
  7. Sayur Daun Ubi Tumbuk: Salah satu juaranya rasa malam itu. Enak loh… kata temanku yang Batak tapi mirip Titi Kamal itu, “rasanya sama kayak masakan mamakku, ini rasa asli Medan, gak berubah! Oh, ini ada kecombrang dan cekokaknya juga… wah… ini rasa asli!” aku dan si Cina satu lagi langsung saling berpandangan, kami memikirkan hal yang sama, ada yang serasa pulang kampung, tapi untungnya pemikiran itu tak terkatakan, klo iya… ya gak pa-pa sih… Jadi, kecombrang itu, membuat sayur ini berasa wangi, *ah… wangi itu bau bukan rasa* beneran, ada rasa wangi. Dan ternyata, kata temanku, kecombrang itu memang bunga, seperti bunga teratai warnanya merah… oh… Apapunlah itu, yang jelas, aku kemaren nambah nasi tiga kali dan Sayur Daun Tumbuk Ubilah yang paling bertanggung jawab atas hal itu😛
  8. Roti Cane: rasanya mulus dan gurih. Kata anak JS, kurang enak dibandingkan yang di Gampong Aceh, tapi karena aku belum pernah makan yang di Gampong Aceh, roti cane RM jadi kerasa enak ajah… gurih dan pas banget dinikmati dengan kari kambing.
  9. Pulut Kolak Durian: si Batak mirip TiKam hampir meledak karena girang bertemu rasa kampung halamannya. Dia makan sambil merem melek najis… sumpe! Aku cukup terbawa antusiasme-nya dia, senyum terus liat temenku seneng… sayangnya, perutku penuh banget, jadi aku cuma makan sedikit, nyicip ajah… wah, rasanya memang dahsyat… legit pisan.

Yang paling dahsyat, aku memesan minuman yang benar. Rasa rempah yang tertinggal di lidah dan rasa Liang tea, berpadu membuat sensasi nikmat tiada tara… Ah… beneran, aku gak melebih-lebihkan… enak banget, gak bisa dijelaskan gimana. Tapi reaksi kimia dua rasa itu bikin aku bersyukur banget bahwa aku masih bisa makan enak, banyak lagi nikmat tiada tara.

Total kerusakan kami bertiga adalah 178,750++ . Ehm, lumayan oge… tapi dibandingkan kenikmatan, kesanang dan kepuasan kami, itu sebanding. Aku bakal balik lagi, hari Sabtu atau Minggu, maunya siang-siang biar bisa makan makin banyak!😀 Dietnya kemarin gimana mbak? Ah, sapa yang diet? Hanya orang-orang bodoh yang menyiksa diri dengan diet, sedangkan ada makanan enak di depan mata😀 whuehehehe masih ada hari esok…

Oh ya… kami juga dapat souvenir pembatas buku yang bertuliskan Gurindam Dua Belas fasal 12.

Rumoh Makan Raja Melayu

Jl. Citarum no. 10

Bandung

Tel / Fax: (022) 7234140 / 7234131

PS. Sayang aku gak bawa kamera, jadi gak bisa kasih liat gambar makanan yang lezat pisan ituh…

Update :

Hari Senin malem kmaren (16/07), aku ke RM lagi, bareng sama beberapa JSer Bdg yang ‘menyambut’ kedatangan Pak Bondan & LiTa yang lagi in town. Kesampaian nyobain gulai kepala kakapnya, biasa aja! Cenderung asin. Eh, tapi kemaren masakannya jadi biasa loh… gak nikmat banget kayak sebelumnya… mungkin karena udah kedua kali yah? Tapi, sayur daun ubi tumbuknya teteup… enak… (jangan-jangan, ini sisa hari Jum’at?)

a-bw36.jpg

Review by Bondan Winarno di KCM – Jalansutra:

7 thoughts on “Raja Melayu – Masakan Sumatera

  1. alamak-nya menu-nya banyak kali

    yang aku pesen sih gak ada apa-apanya… konon cerita, di RM menunya ada 200 macam, masakan khas Melayu semua, mulai dari Aceh sampai Lampung…

  2. Alo mbak…udh lama ga berkunjung kesini. Blognya jd tambah cantik, kyk yg punya🙂 Btw, posting ini bikin aku bueeneeer ngiler, walopun kagak dikasi poto! Dan bikin aku tahu, kalo Mbak perut karet juga…heheh.

    Hv a great start on Monday!

    aku cantik? Ah… ini pasti hari yang baik… haturnuhun tararengkyu… sayangnya, cantik tapi rewog yah… huehehehe
    hope you hv great day also, hari ini aku sudah jadi ‘pahlawan’…

  3. ending postingannya kok persis sama yg dsini ya???->>http://loveperfectly.multiply.com/reviews/item/24

    waduuh? masa iya tah? waah… ntar.. tante liat dulu yaa…. setahu aku sih, review di blog ini mah remeh temeh gak penting… ternyata… ada juga blog lain yg juga gak penting ya booo….😆 ntar klo udah liat tante update lagi….
    update: oom… ternyata emang mirip ya… kata-katanya sama-sama gak penting😆 adoooh… kata2 gak penting gw bisa dicontek ternyata *plaaak*

  4. tinggal liat aja tanggal postingannya..ketauan kok siapa yang terpengaruh siapa😀

    boo… sumprit, gw gr bisa jadi org yg mempengaruhi….😆 *anjriiiit narsis kieu*… tx ya nek…. inponaaa…

  5. iya endingnya persis banget. tapi postingan lo ini lebih dulu dari postingan yang di web yang lain. postingan ini juli 2007, postingan loverperfectly itu tertanggal november 2007. jadi ketauan deh siapa yang plagiat hehehe…

    gw senyum-senyum najis… nek… ternyata, plagiatisme ituh gak cuma di posting penting ya booo… kata-kata gak penting pun ternyata bisa menginspirasi *halaah*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s