Mahluk So(k)sial

Gara-gara pak Tukang Ketik, bikin posting tentang Project Managernya yang kini menjadi ‘kakak seperguruan’ ku, ditambah lagi kenangan yang masih anget dari acara syukurannya JS ke 4 di TMII kemaren, aku jadi teringat beberapa bulan yang lalu, ketika mulai rajin nge-blog, kamsudnya rajin nulis tiap hari, bahkan sehari dua kali gitu 😛 aku tuh, mencari alasan, kenapa yah aku pengen nge-blog selain pengen jadi ‘terkenal’, halah! Seleb wannabe… yah, pas lagi ngelamun-ngelamun gitu, langsung tring… kepikiran, oh… mau dapet temen baru… ealah… alasan banget….

Tapi, ternyata, itu yang terjadi sekarang, Tukang Ketik secara sukses sudah mempertemukanku dengan kakak seperguruan 😛 wah…

Dan saat syukuran kemaren, pak Kepala Suku, sekali lagi mengungkapkan bahwa sebenernya produk utama dari milis adalah persaudaraan dan produk keduanya adalah informasi tentang makan-makan dan jalan-jalan. Dan memang begitulah adanya, ketika kopdar pertama kali (dalam kasusku) langsung aja kita tuh rame kayak yang udah kenal lama, trus mereka nanyain, “kok gak pernah’liat’ Ruth ya?” wah… aku kan cuma duduk di pojokan, mengamati dan cukup jadi penggembira 😀

Hmm… ‘duduk di pojokan’? Kayaknya bukan aku banget yah… sejak kapan anak ayam ini bisa diem?

Tapi bener, akhir-akhir ini aku tuh merasa, kayaknya aku tuh terlalu asyik sama diri sendiri sampe nggak punya temen. Maksudku, banyak teman yang sudah menghilang karena kesibukan mereka dan kecuekanku. Yah, sibuk ngurus anak, kawin, kerja dan aku, sibuk merenda impian, halah! Kepergian neng Dewi beberapa minggu lalu, merupakan satu ‘pukulan’ yang cukup keras buatku, betapa selama ini aku nggak care banget ya sama temen, padahal aku sering banget mondar-mandir Bogor – Bandung, memang urusan kerjaan, tapi kan sebenernya aku bisa mampir sebentar nengokin neng Dewi kalo akunya mau nekad. Ugh! Ini juga yang bikin aku ngoyo nengokin seorang temen yang sudah hampir sembilan tahun ‘menghilang’, eh, sebenernya nggak ngoyo juga seh, kebetulan ada acara yang bisa diselipin(dengan paksa) hehehe.

Dari reunian itu, banyak banget hal-hal yang bikin aku ‘deg’ sembari mikir, gile, aku nih nggak pedulian banget yah… Banyak kesalahpahaman yang berubah menjadi kesepahaman bahwa anak ayam ini, orang yang nggak pernah peduli sama teman. Ugh… mungkin benar, tapi… nggak juga. Waduh, yang benar yang mana? Gini, aku tuh suka asyik sendiri merhatiin ‘semut jalan’, bukannya tidak peduli tapi seringkali mataku tertutup sama hal-hal sepele itu, lebih tepatnya, untuk urusan bersosialisasi, aku bukan orang yang tanggap, cenderung lemot, jadi untuk teman-temanku, jangan sungkan-sungkan dan ragu-ragu untuk ngeplak kepalaku supaya aku mengalihkan perhatian dari ‘semut jalan’ ke kalian. Mungkin karena aku nggak pernah punya kakak ato adik bikin aku nyante aja klo aku asyik sendiri, termasuk juga ngomong sendiri 😀 klo yang satu ini, suka diprotes sama orang-orang kantor, seolah-olah aku agak gangguan jiwa, memang sedikit begitu sih 😀

Eniweeeiii, sebagai mahluk sok sial (sok-nya mah dibaca rada lekoh Sunda yah, sok=suka) aku merasa beruntung banget bahwa aku diingatkan oleh banyak hal, meski beberapa terlambat, bahwa I need friends dan mereka juga membutuhkan aku untuk lebih care sama mereka. Hiks… jadi terharu, ya deh, lain kali klo kalian kawinan, meski nggak ada pendamping kondangan, aku dateng-lah… tapi klo jauh… males juga 😛 maap…

5 thoughts on “Mahluk So(k)sial”

  1. yah… teman memang bisa didapat dari mana saja. Sing penting jangan pilih2. Kecuali penjahat.
    Berhubung kita sudah jadi teman, traktir dong ^_^ v

    kita ke PS?

  2. iya..nih…kadang karna suka sibuk sendiri,suka jadi salah paham…sama kyk jaman dulu..gw sangka ruth alias tjetjep ini ngejauhin gw karna dia naksir co gw (hahaha..)..ga tau nya cuma salah paham…
    tapi elo emang bagus bgt klo diajak jalan ketempat atau perjalanan yg ngebosenin,secara loe tuh cerewet,bawel en pede abis..salam dari Daniel en Yohana..

    APA???? HAH???! perasaan gw dulu naksir berat sama Athun deh… (ampe sekarang kaleee…) hehehe maap Ris, bukannya si barokokok itu gak keren, tapi Athun lebih ganteng di mata gw… hehehe
    Iya, salam balik buat dua sejoli itu yah… thanks sudah mau membawa anak ayam ini melintasi negeri Cilegon-Cikarang 😛

  3. […] beberapa minggu yang lalu ya… tapi dia sudah sukses mencomblangi Ibu Vitta dan aku sebagai kakak-adik seperguruan lalu, dia juga yang memperkenalkanku kepada Pownce lewat postingan di blognya yang mashur itu dan […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s