Wanita Pengendara

Gara-gara baca ini, aku jadi inget tadi pas mau ke kantor ada cowok yang ‘ngajakin’ balapan. Huh, belum tau dia… miu-miu, meski tampilan original dan feminin, tapi tenaganya kenceng bo! Ganti oli aja tiap bulan, pokokna mah hade we-lah… Ni cowok, agak menyebalkan, dia ngebalap aku di dekat Borma Gunung Batu, trus nggak langsung ngebalap tapi bikin gas gede sambil senyum ngeliatin aku gitu. Baru beberapa detik kemudian dia ngabur, oh… langsunglah, darahku ‘mendidih’ dia kira, cewek pake motor atau nyupir mobil tuh bisanya cuma nganggungin jalan ajah? Well, you don’t know me then. Langsung hajar bleh, tapi sebelumnya otakku langsung mikir memetakan spec motor dia. Ok, Honda Supra Fit, 110 cc, mungkin gasnya gede, soalnya baru berapa detik langsung jauh, tapi miu-miu kan 115 cc, masa kalah? Lagipula, secara bobot miu-miu jauh lebih ringan dan lebih gesit. Jalanannya cuku menguntungkan, soalnya rada padet, hehehe aku kan jagonya di jalanan padet dan tikungan, seperti mas Rossi, tapi kalo jalanan mulus dan lurus juga sepi, wah, nyerah deh, aku nggak terlalu berani pasang gas kenceng. Aku tempel aja terus di mas supra ini, beberapa kali nge-gas di deket dia, dengan maksud bilang, “hello supra, miu-miu bisa balap kamu kapan saja but that is not the point, kamu lari dulu agak jauh ya… aku kasih jalan, tapi tetep aja, pas jalan Gunung Batu ini abis, miu-miu yang terdepan” hhehehe sombong bener ya… Tapi, kesombongan miu-miu bukan tanpa alasan, aku kenal banget jalanan ini, lubangnya ada dimana, belokan yang enak buat nyelip dimana, pokonya aku tau bangetlah… Dan memang, miu-miu jadi yang terdepan, si supra salah memilih jalan dan jadilah miu-miu yang melaju.

Ngebut, nyalip dan jadi yang tercepat, bukan cuma pasang gas gede, tapi juga strategi dan pengetahuan tentang kondisi jalan. Aku kalo naik motor ke kantor, paling lama cuma setengah jam, padahal aku nggak ngebut-ngebut banget standard lari 40, temenku yang tukang ngebut, larinya dia 60-80 rumahnya nggak terlalu jauh dari aku menghabiskan waktu 45 menit. Dia yang penting ngebut, tidak mempertimbangkan kondisi traffic dan jalanan. Wah, menurutku salah itu, tapi dia keukeuh aku yang chicken karena nggak berani narik gas. Lhoh, buat apa? jalanan di kota beda sama jalanan luar kota yang lurus2 gitu.

Eniweeeei (uhuy… yang suka ngomong eniwei), intinya, aku sebel sama si cowok supra itu, sama seperti pengendara motor yang lain yang mikir kalo cewek naik motor pasti nanggung, whuah! Mas, mas… Pak, pak… jangan under estimate dulu ya… mungkin kami para wanita memang kurang nyali dalam narik gas, tapi bukan berarti itu nanggung. Beberapa kali, aku memperhatikan, pengendara yang nanggung itu justru cowok, mau mbalap tapi nggak jadi, trus magrak di tengah, padahal kalo dia gesit, celah itu sudah bisa ‘dihajar’ dengan aman! Eits… bukan yang selapselip nyebelin gitu… Kalo naik mobil juga gitu, perasaan kalo cewek yang nyetir, sering banget kita dianggep nanggung, huh, padahal yang asal itumalah pengendara cowok. Dulu pernah,aku marah-marah sama orang karena dia bikin kita nanggung, badan mobil udah masuk setengah, dia cuek aja ngehajar celah, huh! Dimana-mana juga klo yang udah masuk setengah, yang di depan kudu ngalah.

Waduh, kok jadi menyampah gini? Apa hubungannya sama postingan si paman?

Yah, ini memang sekedar menyampah, uneg-uneg dari warga dunia ‘kelas 2’ yang selalu di-under estimate-kan dianggap nggak mampu untuk berkendara sebaik warga yang dianggap ‘kelas 1’. Dan nggak ada hubungannya juga sih sama postingan si paman, cuma teringat sajah…
Jadi, sok atuh, mau balapan sama miu-miu? Tapi kudu jalanan Gunung Batu ya… soalnya jalanan yang lain aku belum apaleun euy…. πŸ˜€ (ah… nggak penting lagi deh… )

Advertisement

3 responses to “Wanita Pengendara”

  1. go ahead!
    soal berkendara, cuma ada dua hal: terampil dan tidak terampil. nggak ada hubungannya dengan jenis kelamin. makanya aku dulu kadang lebih suka jadi penumpang yang duduk manis (bahkan tidur) karena beberapa teman wanita lebih pinter nyetir. πŸ˜€

    hehehe paman, iyah, saya cuma sekedar ‘menyampah’ ini… πŸ˜€ mau saya boncengin?

  2. Selamat, anda termasuk bagian kecil kaum hawa yang gape masalah transportasi. (berkebalikan dengan Anda) saya paling sebel liat tante2 (di Jakarta nih), pake mobil keren, jalan di tengah, pelan2, bikin macet panjang di belakangnya, n setelah disalip ternyata lagi haha-hihi pake ponsel!
    PHONE DRIVING IS A CRIME!!

    bener-bener, aku juga suka marahin temenku klo lagi nyetir trus te-teleponan… nggak banget deh. Ya klo pun mau te-teleponan pake handsfree kek… lebih parah, aku pernah liat org, ya cowok ya cewek, nyetir motor sambil sms-an! Ampun deh… klo nggak mau mikirin org lain, paling gak mereka harusnya mikirin keselamatan diri sendiri, bahayalah buat mereka itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: