McDarmo dkk

Aku lagi ‘bernafsu’ besar untuk membuat kerusuhan bersama beberapa teman, huhuhu… boleh dibilang kemaren cukup terngacai-ngacai dan nekat mengompori mereka-mereka untuk ketemuan lagi, gagal deh diet… hehehe sapa yang peduli yah? biarken saja, masih ada hari esok untuk diet kok😛

Eniweeeeiiiiii (seneng banget ngomong eniwei sekarang?) karena males bikin review sendiri, aku copy paste sajah review-nya Jeremia yang jadi ketupat kemaren, dan… Jer, aku tambahin comment dikit-dikit ga pa-pa kali ye….

Halo Jsers..

Tanggal 13 Juni kemarin beberapa orang tersangka JSers Bandung ngumpul-ngumpul
lagi! (duh sayang bangettt deh yang nggak bisa ikut!)

Acara ini sebenarnya belum terlalu direncanakan matang-matang, tapi salah satu
JS (hayo ngaku!) *duh… maaf, gayung bersambut sih, gimana lagi coba?* ada yang mengompori untuk langsung eksekusi hari Rabu
tanggal 13 (kita tanggal 6 Juni sudah kumpul n makan di 3 tempat sekaligus ->
keterangan lebih lanjut lihat postingan minggu lalu deh soal Iga Bakar Cipaganti
dari salah satu JSer kita) *liat postinganku yang Iga Bakar Cipaganti…. iya, ngaku… memang akulah si penduduk RW06* , jadi kita semua merasa ‘terpanasi’, langsung aja
kita susun acara perjalanan JS Bandung ke beberapa tempat yang menurut kita
patut didatangi.

Jadwal sebenarnya kita kumpul di Bebek Goreng McDarmo Jalan Jawa (warung
pinggir jalan depan TBI) pukul 6 sore (kita semua lagi kegilaan sama bebek
nih). Saya, dan Tommy tiba lebih dulu (sekitar pukul 17.30) untuk ‘booking’
tempat disana, soalnya bebek goreng di sana terkenal sangat penuh. Kemudian
Chriswan, Ruth, Billy, Sienny, Aisa, dan Yohana datang berurutan. Awalnya saya
pesan lima porsi bebek goreng, satu porsi pecel lele goreng, dua porsi kol
goreng, dan tiga nasi putih. Waktu itu baru Saya, Tommy, Chriswan dan Ruth yang
sudah datang, soalnya kita pikir lebih baik pesan dulu, daripada kehabisan.
Lalu Billy datang, disusul Sienny dan kawan-kawanya. Merasa makanan yang sudah
dipesan kurang untuk semuanya, kita pesan satu porsi bebek goreng tambahan dan
nasi putih.
Bebek Goreng yang dijual di McDarmo ini memiliki rasa yang berbeda dengan
bebek goreng yang kita makan di Bebek Van Java satu minggu sebelumnya. Bebek
gorengnya terasa agak keras alias ‘liat’, tetapi rasanya sangat gurih, apalagi
kulitnya yang digoreng sampai kering, wuahhhh…Tapi yang menurut saya dan teman
JS lain rasakan adalah rasa sambal kacangnya (atau bumbunya yah?) yang enak
yang membuat makan apapun bisa terasa jadi enak. Kalau pecel lelenya saya
sendiri lupa coba dari Ruth (gimana Ruth, enak ngga?) *enak, garing banget, aku kayanya bakal jadi penikmat setia lele goreng deh… soalnya bebek goreng aku udah kadung cinta sama Bebek Van Java. Buat yang nggak bisa makan lele karena ngebayangin ni lele dikasih makan -maaf- kotoran ayam atau yang lebih ekstrim -lebih maaf lagi- kotoran manusia, maka saranku adalah: jangan dibayangin! hehehe nggak deng, eh, itu dulu… jaman sekarang, peternakan lele jauh lebih beradab kok! suer! temenku ada yang ternak lele, nanti aku introgasi dia deh untuk detailnya* Bebek goreng McDarmo buka
pukul 17.00 sampai habis, jadi pas banget nih saya pikir buat kita-kita yang
sebagian besar baru bisa kumpul sore sehabis pulang kantor atau kerja. Menurut
saya bebek goreng McDarmo ini cukup enak, apalagi didukung oleh sambal
kacangnya yang enak (ya recommended lah..). Total kerusakan untuk kami
bertujuh Rp 80.500. Nggak terlalu mahal, soalnya kita makannya juga nggak
terlalu banyak.. karena bersiap-siap untuk tahap
selanjutnya. Dari 0-10 saya beri nilai 8.2, hehehe..tanggung banget.

Sebelum acara lanjut ke Baso Urat Sapi di Jalan Sawah Kurung, Yohana
mengompori kita soal puyonghai yang dijual disebelah Bebek Goreng McDarmo ini.
Sebenarnya tempat yang dimaksud adalah tukang nasi goreng pinggir jalan juga,
tapi bestsellernya ternyata adalah puyonghai (looohhh…??). Jadi kita coba saja
masuk, dan pesan 1 porsi puyonghai untuk berdelapan orang (!!). Nah loh,
bayangkan saja, semua orang sampai melihat kita makan 1 porsi puyonghai tanpa
nasi diserbu oleh 8 orang. Tapi memang rasa bumbu puyonghainya mantap dan lain
dari yang lain. Isinya adalah ati ampela dan bumbunya asin gurih tidak seperti
bumbu puyonghai ala Chinese food yang rasanya asam-manis. Dan harganya yang
terbilang sangat murah, 5000 perak saja/porsi. Jadi 5000 perak bagi delapan =
murah banget deh, hehehe.. Tapi akhirnya sang kompor berniat untuk
traktir-traktir, thanx ya Yohana =). –> nilai 8 deh..*kata aku nih, setuju sama Billy, taste boosternya -halah! eh ini minjem istilah Bily juga- kerasa banget, klo dingin dijamin kurang nikmat, tapi karena makannya barengan kalian, jadinya ennyak…enyak..enyak… apalagi gretong, wah makin enyak*

Merasa keinginan sudah terpenuhi di Jalan Jawa, akhirnya kita mulai pindah
area ke Jalan Sawah Kurung. Di sana kita sudah lihat beberapa mobil dan motor
parkir di pinggiran jalan untuk makan di warung tenda pinggir jalan bertuliskan
“Baso Urat blablabla…”. Saya memang tinggal dekat Jalan Sawah Kurung, tapi saya
belum pernah coba sebelumnya Baso Urat Sapi Jalan Sawah Kurung ini, tapi setiap
lewat tempat ini selalu dipenuhi pengunjung baik itu ‘bermotor’ ataupun
‘bermobil’. Sesampainya disana kita langsung pesan tiga porsi baso saja, dua
porsi yamien baso, dan satu porsi yamien saja. Sebelumnya, sempat terjadi
kecelakaan kecil, yaitu tangan Aisa terjepit pintu mobil (oouucchhh..!). Dia
juga sempat jatuh karena merasa pusing setelah tangannya terjepit pintu.
Pokonya cepet sembuh ya Aisa, supaya kita bisa sesegera mungkin kumpul lagi n
makan-makan lagi, hehehe…*inga… inga… bebek A Yayo! Iya, bulan depan… klo ada yang berani ngomporin minggu depan, kita sambit aja yuh😀 *

Kembali ke baso urat, setelah pesanan datang kita semua langsung ‘menyerang’
semua makanan yang tersedia. Sienny bilang kuah basonya terlalu asin, dan
memang menurut beberapa orang rasa baso uratnya pun tidak terlalu istimewa.
Lain lagi menurut Billy, baso urat Sawah Kurung ini ‘bagus’, dilihat dari
komposisi antara urat, daging, dan acinya.*kata Billy juga nih ya, biasanya baso urat kan dicemari sama tulang dan jeoran, nah ini yang bikin nggak enak, karena murni jadinya lumayan. Aku kan gak makan basonya, lagi diet😛 hehehe gak deng, secara siangnya aku udah makan baso, jadinya nggak mau kebanyakan zat baso di dlm tubuhku, halah! Aku pesen yaminnnya, tapi biasa ajah… nggak pengen bikin aku balik, tapi aku bakal balik deh…. kan belum ngicipin basonya :P* Tapi rasanya sendiri menurut kami
tidak terlalu istimewa, mie yamiennya pun standar. Harga per porsi Rp 7000,-
sampai Rp 7500,-. Menurut saya baso sapi ‘emang-emang’ yang biasa lewat
perumahan terasa lebih enak dan lebih ‘kampung’ =). Nilai dari 0-10 ya nilai 5
cukup (menurut saya). Jadi apa dong yang membuat orang-orang memadati warung
ini ya? Nanti saya pikirkan lagi dan coba-coba lagi deh…

Setelah acara Baso Urat, Sienny dan Aisa ada keperluan pribadi dan mereka
harus pulang duluan. Jam masih menunjukkan pukul 08.00 malam, dan perut kita
masih bisa masuk sedikit makanan penutup yang manis-manis. Chriswan memberi
saran untuk makan es teler di Jalan Cibadak. Kita semua setuju, langsung deh
menuju TKP.

Tiba di Cibadak pukul 08.20 kita langsung menuju tempat tukang es teler. Di
Cibadak ini setiap malam selalu dipadati berbagai macam tukang makanan dari
nasi goreng, swike, baso tahu, ayam goreng, es teler, aneka juice, sampai panti
pijat pun ada. Tapi karena perut sudah penuh jadi makanan yang kita tuju hanya
es teler saja sebagai makanan penutup.

Yohana hanya ingin tahu di mana tempat tukang es teler Jalan Cibadak (sebelah
nasi goreng Boga Rasa), lalu dia pulang dijemput sang suami dan anaknya. Jadi
tersisa saya, Chriswan, Tommy, Ruth, dan Billy. Kita langsung pesan satu es
teler tanpa alpukat (saya), satu es teler tanpa nangka (Billy), satu es teler
dengan sedikit es (Ruth) *karena esnya dikit, bentuknya jadi beda euy… bagusan yang esnya normal, ah…. keliatannya banyak gitu, es sama sirup merah, whua… itu gula neng… nyebut… but… but… inget diet… et… et… ini aseli… li… li… bukan echo… cho… cho….* , satu jus strawberry yogurt (Tommy), dan satu es kelapa
muda (Chriswan). Rasa es telernya cukup enak, harga pun tidak terlalu mahal
(semuanya sama harganya, Rp 8000,-). Tapi jika dibandingkan dengan rasa Es
Campur Jalan Bungsu 29 memang es teler Cibadak ini masih kalah soal rasanya.
Tapi es telernya lumayan bisa memaniskan lidah di akhir dari jalan-jalan JS
kita hari ini, jadi ya jangan diprotes deh. Boleh dicoba kalau iseng-iseng
sedang makan malam di Cibadak butuh yang manis-manis. -> nilai 7 deh..*karena saya yang paling manis diantara yang pintong terakhir, jadi nilai saya 7,5 ya Jer….*

Ini alamatnya :
Bebek Goreng McDarmo :
Jl. Jawa (depan TBI) -> warung tenda

Baso Urat Sapi
Jl. Sawah Kurung (dekat pengkolan dari Jl. Inggit Garnasih (dahulu Ciateul)) ->
warung tenda

Es Teler Cibadak
Jl. Cibadak (sebelah kanan, hampir lampu stopan)

Terima kasih,

Jeremia Hendrawan

Good job Jer! Kemaren, bener-bener menyenangkan ya…. Jenderal JP, menelpon sayah pas sayah baru nyampe rumah, hehehe dia pasti pengen tuh… tenang Jenderal, masih ada ‘belande-belande’ yang akan kita habisi bulan depan. Iya, beneran bulan depan! Kalo ada yang ngajak bulan ini? Sambit aja! Eh, pertimbangkan dulu sebelum disambit😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s