Iga Bakar Cipaganti, dkk.

Copy paste ajah dari yg di milis🙂 malesnambahin juga… fotonya, nanti dipasang kalo udah dapet dari yang lain… hehehe karena nggak bawa kamera jadi cuma bilang ke yang lain, “eh, fotoin tuh yang itu… nanti kirimin ke gw ya…”😀

———————-

Semalem, beberapa JSers Bandung ngumpul kopdar🙂 . Kami bersembilan ngumpul untuk nyobain IGA BAKAR SI JANGKUNG CIPAGANTI yang di sebelah bakso malang cipaganti itu.
Awalnya mau ngumpul jam tujuh, tapi karena ketupatnya (sapa seh ketupatnya? :D) ‘lieureun’ (halah!) jadi deh acaranya dimajuin ke jam enam.
Sesuai janji, jam enam kurang sayah sudah nongkrongin si mas-nya bakar2 Iga Kambing dan Iga Sapi sambil nge-take-in tempat. Sambil menunggu, habislah itu dua bungkus kerupuk tahu, tidak terlalu gurih tapi lumayan biar ada bunyi-bunyian.
Satu persatu bala kurawa datang dan berkenalan (halah, lebih tepatnya sayah dan Janti yang berkenalan, soale orang baru) lalu untuk mempercepat ‘kerusuhan’ kami memesan meski 3 teman belum datang.
Kami mesen:
– Iga Bakar Sapi: daging sapinya empuk, kan memang diambil dari iga yang nggak ada tulangnya. Kalau yang suka sedikit manis, pasti cucok, soalnya kecapnya manis bener, untung cukup tertolong dengan irisan cabe rawit.
– Iga Bakar Kambing: Nah, yang ini juaranya. Rasanya pas, manisnya pas, gurihnya pas (lapernya juga pas :P). Nggak bau kambing (kayanya kambingnya udah mandi) dagingnya juga empuk, nikmatlah. Sayangnya, porsinya kecil. Kata si mas-nya, untuk ngebedain yang mana kambing dan yang mana sapi, lihat tulangnya aja, yang sapi nggak ada tulangnya tapi yang kambing banyak tulangnya dan Janti beruntung mendapatkan talung (tulang muda :P).
– Nasi Goreng kambing special: yang nggak terlalu special. Soalnya rada asin, untung daging kambingnya empuk dan nggak bau. Jadi masih bisa dinikmati.
– Krengsengan Kambing: rasanya kok mirip gule yah? Aisha yang lebih cerdas daripada saya, mengungkapkan pertanyaan ini, “apa bedanya gule ama krengsengan?” nah, mene ketehe… rasanya sama aje…
Semua makanan diatas disajikan di hot cobek (mau bilang clay pot takut beda definisinya, pokonya cobek yang dipanasin)
Sebernernya menunya banyak, ada Tongseng sapi/kambing/ayam, trus sate potong sapi/kambing. Menurut si mas-nya (lagi) sate potong sama iga bakar hampir sama, cuma beda di bumbu kecapnya ajah.
Range harga cukup reasonable (naon sih) sekitar 12-20rb-an. Untuk
porsi Iga bakar memang sedikit, tapi cukuplah.
Recomended untuk Iga Bakar Kambingnya.

Setelah dari Iga Bakar, kita pintong ke BEBEK VAN JAVA, soale jeng Aisha waktu itu nggak kebagian bebeknya jadi masih penasaran dan saya dengan semangat bilang “enak lo, nasinya pulen” (teuteup…) BVJ ini dulu pernah direview, tapi bagi yang belum tau, cukup saya kasih tau BVJ nikmat loh😀 nasinya pulen (yang ngefans sama nasi ngacung), sambelnya edan (pedes tapi bikin saya mencandu, tambah nikmat kalau dikasih kecap, jadi rasa cabe dan bawangnya lebih ‘masuk akal’ – eh,yang merasa itu lidah kan ya?), trus bebeknya juga gurih.
Tante Sofia dan Janti, sepakat menyukai bebek bakarnya, “bumbunya ngeresap banget”. Saya, sudah cinta mati, jadi apa aja enak, bumbu ketumbarnya kerasa banget, jadi gurih…
Range harga nggak mahal, sepotong bebek 9rb, mau dada ato paha sama ajah. Klo ayamnya +/-8rb/potong (nggak pernah mesen, jadi nggak apal)
Recomended banget deh…

Habis itu trus pulang? Wah, belum kenal provokator neh, kita lanjut dong ke Bajigur Cilaki. Ada beberapa tempat, tapi Jeremia recomend yang pojokan, ada tulisan ‘Bajigur Ibu Hj. Kemala (tau deh…) sejak th. 1958 – pindahan dari Jl. Supratman’ bajigur dan bandreknya sih biasa ya… cuma kalau suka bandrek dengan rasa jahe agak jahanam, pasti suka bandreknya.Yang istimewa adalah nanas goreng dan ganasturi-nya. Si nanas, disajikan dengan gula halus campur coklat, nikmat beibeh deh… kalo ganasturi (kacang ijo goreng manis dan gurih… selain itu kita juga nyobain gorengannya, si master gehu-jeng Aisha bilang, “gehunya kurang bumbu, nggak nikmat” cuma karena semua gorengan ini disajikan hangat jadi ya menggugah selera. warung ini juga jual Nangka goreng, tapi menurut saya, rasanya kurang ‘nangka’ mungkin karena nangka yang dipake kurang tua kali ya… jadi aroma dan rasanya nggak keluar.
Tapi, warung ini cukup asyik, ada hiburan tukang ngamen yang nggak bisa nyanyi aryanti apalagi nyanyi lagu peterpan (klo lagu peter parker bisaeun gak ya? *lieur*)
Kalo mau nungkrung2 aja sambil ngubrul2 bolehlah… (jangan lupa pesen nanas gorengnya :P) disini juga kami merumuskan bagaimana kalo kita kopdar tiap rabo minggu pertama / kedua (lagi votting :D) trus kapan kita bikin ‘Bandung goes to Gasol’ – sebaiknya, subyek2 ini dibahas di lain thread deh… ijin dulu.

Dan cukup sudah malam itu kita ngumpul (kurang seh…)
eh, lupa bilang, gorengannya 600 perak-an, klo bandrek / bajigurnya…. nggak tau… soalnya ditraktir😛 mau lagi… (hatur nuhun pisan Tan, deui ah…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s