Perjodohan

Posting kali ini seolah-olah kembali ke jamannya Siti Nurbaya, sebenarnya begini latar belakangnya:
Kemarin nyokap nelpon malem-malem, nggak malem banget sih sebenernya, baru jam setengah sepuluh, tapi aku udah mulai kemriyep akibat membaca buku TEXTILE: Fiber to fabric – 6th edition (tebel banget dah gitu bahasa Inggris, kok boleh terbit ya? Lagian kok ada juga yang ngotot mau baca ya :D) kembali ke telpon nyopkap, kurang lebih percakapan kami seperti ini.
Me: “Opo mah? Aku dah ada di rumah” biasanya kalo nyokap telpon gitu, apalagi pas weekend, sebenernya itu bagian dari ‘penyelidikan’ kisah asmara, klo di rumah berarti masih jomblo, kalo lagi jalan pasti ditanya sama sapa, prospek cerah bukan…
Ykp: “Yo wis, dah tidur ta?”
Me: “Belum, lagi belajar” halah! Belajar? Masih sekolah mbak? Wong sudah kemriyep gitu kok…
Ykp: “Yo wis, ra enek opo-opo kok, ngene lo nanti kalo ada yang nelpon kamu ngajak kenalan, ditanggepin yang baik ya”
Me: “???”
Ykp: “Tadi ci Elly telpon, katanya ada yang mau kenalan sama kamu, ya sudah tak kasih nomer telponmu”
Me: “Oke boss” oh… itu toh… ada yang mau nyomblangin tho…
Ykp: “Yo ngono ae, tanggepi yang baik lo ya…”
Me: “Sip!”
Ykp: “Ya sudah… jangan lupa berdoa, Tuhan memberkati”
Me: “Ya mah, God bless you too”
Setelah telpon nyokap, otomatis aku nggak konsen lagi sama buku tebel yang pake bahasa enggres itu, mataku juga nggak kemriyep lagi. Agak cengengesan aku malah membayangkan orang yang mau dikenalin ke aku. Hehehe, norak banget ya, maklum norak is already in my blood… duh, penasaran juga seperti apakah orang yang mau dikenalin ke aku, lucu nggak ya? Cukup moderen dan gaul nggak ya? Punya selera humor yang bagus nggak ya? Dan tiba-tiba aku teringat, dulu nyokap pernah bilang, “aku udah kapoklah ngenal-ngenalin kamu sama cowok, kamu suka malu-maluin” Waduh, kategori malu-maluin itu sebenarnya berarti si cowok tidak tertarik padaku dan vice versa. Nah, siapa yang malu-maluin sebenarnya kalau begini? Memang tidak ada chemical reaction yang bikin deg-deg serrr kok…
Tapi rupanya, niat nyokap itu sudah luntur akibat bener-bener pengen mantu, buktinya sekarang aku dikenalin lagi sama cowok, meski cowok itu juga belum nelpon.
Sebenernya, dari lubuk hati yang paling dalam, ada pertentangan mengenai acara perkenalan ini, antara ikhlas dan nggak ikhlas, lumrahlah, selalu ada dualisme kan… hanya saja untuk menyenangkan nyokap, aku sih memaksa diri untuk ikhlas dan tulus 100%. Nggak ada ruginya kenalan doang, kalo nggak cocok ya sudah, bye-bye yuk da-dah… nambah temen bahasa klisenya. Hanya saja, selalu ada suara kecil di ujung saraf kelabuku yang selalu ngomporin untuk mengacaukan acara perkenalan seperti ini, apa? Dikenalin? Kayak dijodohin ini mah… kok kaya kamu nggak bisa cari cowok sendiri aja sih, sampe mesti dikenal-kenalin sama nyokap. Aduh! negatif banget ya suara itu. Secara, kenyataannya memang sudah setahun ini aku officially jomblo, gak ada gebetan, ttm-an, apalagi pacar… nah lo… sama sekali nggak ada prospek untuk hubungan romantis! Halah!
Jadi, aku memang membutuhkan bantuan dari pihak luar untuk memperkenalkanku pada prospek yang menjanjikan dan dalam hal ini, nyokap mempunyai inisiatif tingkat tinggi.
Whuahh!!
Ya sudah, kita tunggu saja bapak yang katanya mau nelpon aku itu, kita lihat bagaimana nanti saja. Syukur-syukur kalau ada kelanjutan, jadi title-ku bisa berubah menjadi anak yang nggak malu-maluin.
Astaga… aku kan baru duapuluh tujuh tahun… masih punya waktu untuk bersenang-senang, sebegitu menyedihkannya kah jomblo di usia ini?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s