Setan Bantal – Datang tak diundang pulang tak diantar

Whalah! seram sekali judul postingnya yak…
Tapi memang begitulah keadaan aku tiga hari ini, sejak Senin kemarin, terkena setan bantal alias tengengen, waduh apa ya bahasa Indonesianya tengeng? Ada yang bisa menjawab? (hah, kaya blog ini ada yang mbaca aja pake acara nanya… hehehe) Ha… aku tahu, salah urat! He-eh, jadi susah menoleh ke kanan, sibuk aja mengoleskan Jouvence – Gelee Ultra Fresh – Jambes fatiguues -Drainant express, yang intinya berarti obat pegel-pegel! (gitu aja kok mbelit-mbelit, panjang, ha… kuota postingan…) tapi yang ada tengeng ini malah tidak sembuh-sembuh, tetep aja pegel linu. Berbagai cara, selain mengoleskan obat yang namanya panjang tadi, juga sudah dilakukan, misalnya, mengusap idu basin (waduh, sumpe lo? kata si mamah sih gitu… tau idu basin kan? liur pas bangun tidur banget, sebelum gosok gigi… yaiks banget kan?!), menepuk-nepuk bantal sepaket dengan menjemurnya, trus mengkompres bahu dengan air hangat. Sayangnya, berbagai cara itu tidak berhasil (iya, termasuk cara yang nggilani itu) dan hingga detik ini, aku masih mengusap-usap bahu yang kesambet setan bantal itu.
Whua… kapan sih setan ini pergi dan tidak mengganggu acara penolehanku lagi? Cepetanlah pulang, hush… hush… jangan menggangguku lagi! Aku nggak kunjung-kunjung selesai mengumpat setan bantal, tiba-tiba aku teringat kemaren pagi, waktu sarapan di kupat tahu langganan, depannya hotel Nyland. Yang jualan biasannya si mang-mang, trus sekarang ganti istrinya, pas ditanya, “teh, naha lain si mang yang jualan? Tumben teteh?” inilah contoh orang yang tidak konsisten, suaminya dipanggil mang, eh istrinya dipanggil teteh.
“Ini neng, suami saya teh lagi sakit, anak saya yang paling kecil juga sakit”
Jawaban super komplit, karena menambah unsur anak, “wah, sakit apa teh? Emang anaknya berapa sih?” nah, ini pertanyaan yang gak nyambung, udah nanya anak sakit kok nanya ada berapa anaknya… ck…ck… neng, lain kali klo nanya agak kreatip dikit dong…
“Suami teh sakit tipes, ari anak saya sakit DBD”
Puas lu… pertanyaan tentang jumlah anak gak dapet jawaban kan… “oh… jadi sekarang pada di rumah? nggak opname kan?” ck… ck… basa-basi makin berlanjut, maksudnya biar dapet tambahan toge ya mbak…
“Sempet opname anak mah, tapi sekarang udah pulang, kalo suami mah nggak, sekarang lagi pulang di Tasik, biar istirahat, saya yang gantiin jualan, ya lumayan biar bisa nambah-nambah”
“Oh…” udah spechless… pertanyaan abis.
Eh, gantian si teteh yang nanya, “ari sekarang jam berapa?”
“Jam setengah sembilan”
“Ari teteh kerja masuk jam berapa?”
“Jam delapan” apa? masuk jam delapan jam setengah sembilan masih nongkrong di tukang kupat? Jangan sampe hrd baca postingan ini…
“Ijin gitu teh?”
“Nggak juga, males aja bangun pagi, jadi ketinggalan jemputan, trus sekarang mau nebeng temen yang juga berangkat siang”
“Oh.. enak yah kalo pegawai mah.. apalagi yang disayang si bos… kaya si teteh”
Waduh… apalagi ini? jangan-jangan si teteh tukang kupat ini mata-matanya hrd?
“Kalo yang dagang gini mah teh, susah…” nah ya… kayanya akan ada episode airmata nih, “saya mah, udah takut kalo dah jam sembilan, soalnya udah sepi, takut nggak bisa setor, sekarang masih kurang nih, beberapa hari ini nombok terus, mana suami sakit, anak sakit, satunya lagi perlu jajan di sekolah, susah saya mah, jalan kayanya buntu”
Aduh… aku mulai mengurut bahu, kemaren pegelnya lebih pegel sih daripada sekarang, “yah… yang sabar aja teh, da orang dagang mah gitu… kadang rame kadang nggak”
Dan untunglah aku terselamatkan, tebengan datang dan aku langsung cabut. Di jalan sempet sih kepikiran, karunya juga orang-orang kecil seperti si teteh itu, yang deg-degan tiap hari nungguin uang, berharap paling nggak setoran ketutup. Tapi ya udah, abis itu lupa lagi, karena aku terlalu sibuk sama setan bantal.
Hari ini, saat memijit-mijit bahu, aku teringat sama si teteh tukang kupat tahu, duh… aku jadi merasa nggak enak, penderitaan setan bantal ini kan nggak seberapa dibanding dia yang suaminya sakit tipes, anak dbd trus anak yang lainnya sekolah belum lagi pusing uang setoran… whua… kok kayanya compare to her life kok aku ini penggerutu banget ya…
hiks… ya sudah, sekarang nggak mau menggerutu lagi lah… biarin si setan bantal ini… toh dia datang memang tak diundang dan pulang tak diantar, bentar lagi juga sembuh kali ya…

Nah, apa hubungannya setan bantal sama kupat tahu? Hah! another ‘nggak penting banget’ posting deh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s