ruth wijaya

ocehan lebih dari 140 karakter

Tujuh Belasan

Ketika saya masih kicik dulu, memasuki bulan Agustus adalah saatnya saya jadi artis lokal, cyiiin… :lol:

E beneraaan… sejak ani-ani koci, saya ini rupanya memang tergolong menungsa berani malu. Saya demen banget ikutan pentas tujuh belasan Agustus untuk merayakan hari kemerdekaan. Ya cuma sebatas kelurahan aja sih, di RW sini, trus minggu depan RW sana… pokonya hebring deh… selama bulan Agustus, jadwal manggung ekke full. Mungkin di masa sekarang jadwal manggung ini hanya bisa disaingi oleh jadwal Syahrince. Ya kaleeee…

Trus pentasnya, ngapain? Yaaa paling banyak sih, menampilkan gerak dan lagu, nari-nari trus sama berpuisi. Nyanyi? Tentu tidaaak… kasian penontonnya bok.

Seinget saya, sejak saya TK saya udah seneng banget deh kalo dapat panggilan mengisi acara pentas kelurahan atau RT/RW gitu. Tampil sendiri hayuk, tampil rame-rame ya hayuk. Tapi biasanya, kalau ada tampil rame-ramenya, saya selalu minta slot tampil sendiri, mana puas cong nampangnya. Nah, soal tampil beramai-ramai ini, tiba-tiba saya ingat dosa masa kecil. Suatu kali saya menjadi koreografer dari grup gerak dan lagu yang terdiri dari 3 orang, saya dan dua orang teman. Sebagai pengarah gaya, tentu saja saya ditempatkan di tengah, soalnya kan bisa buat contekan kalau misalnya dua teman saya itu lupa gerakan. Sebenarnya, nggak bakal lupa juga sih gerakannya wong kita kan sudah latihan sebulanan sebelum pentas. Pokoknya, kami bertiga siap banget deh buat menggebrak panggung. Itu teorinya ya, kenyataannya ya tentu beda. Pas tampil, mendadak saya kepikiran untuk mengubah gerakan. Trus ya langsung aja gitu saya menari-nari sesuai keinginan hati saya. Dua kawan saya langsung bingung dan kocar-kacir. Penonton menganggap, dua teman saya ini bukan penari yang baik karena nggak hapal gerakan, padahal… :lol:

Sungguh, tidak ada maksud mendiskreditkan kedua partner menari saya, cuma ya gitu…inspirasi kan bisa datang kapan saja dan di mana saja, termasuk saat pertunjukkan. Itu namanya improvisasi… hahahahaha rupanya, saya terkenal sekali suka berimprovisasi. Tarian yang sudah ada pakemnya pun bisa saya plesetin, trus kata-kata di puisi juga demikian. Saya tidak ingat satu persatu kejadiannya sih, cuma pas saya udah gede baru ngeh, ternyata saya terkenal suka mengubah gerakan pas di panggung. Labil memang bawaan orok ye…

Selain pentas sana-sini, saya paling demen Agustus-an karena ada karnaval! Ngarep jadi salah satu barisan yang memperagakan salah satu baju nasional deh. Soalnya, konon kan yang termasuk barisan baju nasional itu yang dianggap terkece di sekolahnya. Saya tahu diri sih, nggak ngarep juga jadi pertiwi, soalnya yang jadi pertiwi ini pasti yang paling kece satu sekolahan. Ekke sih cuma demen dandan pake baju nasional trus dapat label termasuk kece. Ya memang menyedihkanlah anak kicik ini. Makanya, pas saya kelas 3 SD, saya semangaaat banget sama karnaval, karena di saat itulah untuk pertama kalinya kami ikut pawai dan mulai diberi label cakep apa nggak :lol:

Tapi saya kemudian pulang dengan hati yang merana, sedih tak terhingga *halah* karena saat pembagian label kece, saya cuma masuk kategori: layak jadi turis. IH! Biasanya klo karnaval yang jadi turis itu cuma pakai celana jeans, sepatu kets, kaos, topi dan kacamata hitam. Nggak dandan. Nggak keren. Berperan sebagai turis adalah akhir dari keinginan saya untuk termasuk sebagai cewek gaul nan kece di sekolah. Sedih dooong… Akhirnya, setelah beberapa hari gundah gulana, saya bilang ke si mamah, “mah, aku mau jadi turis Jepang aja, pakai baju seperti Oshin, bawa payung dan tetep ke salon dandan cantik”. Untung ya, permintaan ajaib ini diturutin sama si mamah, saya diajak ke penjahit untuk bikin baju model kimono-kimonoan trus dipesenin salon buat nanti dandan seperti Oshin, rambutnya teteup disanggul… ya pokoknya nggak kalah sama yang ada di barisan baju nasional deh.

Pas hari-h, guru-guru dan semua teman di sekolah kaget dengan dandanan saya. Turis kok ngene?! Tadinya, bapak dan ibu guru berniat membatalkan saja peran saya sebagai turis, soalnya nggak sesuai pakem turis. Saya lupa gimana detailnya, akhirnya saya ikut pawai daaaaan… hits dong! Semua penonton pawai senang ada turis yang di luar pakem ini. Semua bisik-bisik dan nunjuk-nunjuk turis ini. Trus saya gimana? Ya tentu senang, jadi pusat perhatian, cyiiin…. visi dan misi tercapai! Tahun depannya, saya berniat lagi jadi turis Hawaii :lol: tapi ternyata kasta saya sudah naik, pakai baju nasional. Eh tapi, turis Oshin bermunculan di sekolah-sekolah lain. Ciyeeeee…

Untungnya, menginjak bangku SMP, saya sudah nggak peduli label kece apa nggak, disuruh ikut karnaval saya malah mengajukan surat sakit. Hihihi emang lebih enak nonton sih. Disuruh ikut pentas, males juga. Tapi saya tetap rajin kalau disuruh ikut lomba di RT, kan dapet hadiah bok!

Ini cerita Agustus-an ku, mana ceritamu? *halah*

6 comments on “Tujuh Belasan

  1. warm
    August 13, 2012

    nah ntar jumat depan jd tampil lagi ? *eh

    dan saya ga pernah ikutan 17-an , ga pedean orangnya :|

    • ruthwijaya
      August 13, 2012

      :D memang harus pede selangit sih… hahahaha waktu kecil saya emang overpede

  2. santiariastuti
    August 13, 2012

    ndak pernah ikutan pentas 17-an. ga bakat mbaaak.. dulu pernah banget ikutan sanggar tari, trus sanggar tarinya ikut pentas di 17-an. ada seleksi2an dong. dari sekitar 20-an yg ikut, yang ga kepilih cuman 2. salah satunya akik.. salahkan badan yg kakunya kayak robot :-P:

    • ruthwijaya
      August 13, 2012

      wah soal nari2 gini, akika bancinya deh… hahahaha mau bener mau nggak, pokonya tampil! berani malu banget dah

  3. hoho
    August 14, 2012

    kurang drum bandnya gimana? pake bedak pake lipstik merah, baju kuning emas top deh ce lili… semua di coba ya … hahahahah.
    SMP saya juga suka sakit kalo karnafal, kalo sd tidak mungkin sakit soalnya anaknya terbatas.
    pernah anak bu yatini minta ga ikut karnafal di gampar ama bu yatini di depan umum hahahahaha

    • ruthwijaya
      August 14, 2012

      hahahahaha IYA! drumband :)) udah gitu pake poninya keriting! ih beneran deh ya, saya pas SD itu nggilani berani malunya…. :lol:
      hah yg bener, digampar beneran? lupa euy… rasane anaknya bu Yatini itu adik kelas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 12, 2012 by in BALON KATA and tagged , , .

Twitter Updates

Kenapa dinamakan lapis legit?
Karena berlapis-lapis legitnya. Kali. 😄😄😄
#Dessert #Sweet #Cake
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,109 other followers

%d bloggers like this: